Minggu, 07 Juni 2020

Ayam Kecap....



Oleh : Gustyanita Pratiwi

Salah satu resep yang pengen aku recook dari masakan mertua adalah ayam kecapnya. Ya, karena modelan masakan mertua ga begitu complicated bumbunya alias gampang dipraktikkan.

Apalagi kalau urusan lauk hewani, diantara ayam, daging, atau ikan, aku cenderung lebih bisanya ngolah ayam. Kalau daging paling cuma bisa buat isian sop #haha #sedih. Kalau ikan ? Agak riweuh ngolahnya sebenarnya saya tuh. Eh ayam juga riweh kan kalau beli yang utuhan. Tapi untung aja di tukang daging langganan udah ada yang dalam bentuk jadi. Maksudnya udah ada yang dibersiin dan dipotong-potong jadi amat sangat memudahkan bagi tipe-tipe orang yang ga mau ribet seperti gw, hahaha...#GustyanitaPratiwiResep

Eh tadi aku mau nulis resep ayam kecap kan ? Kok jadi kemana-mana yah. Ya udah deh, here we go ayam kecapnya ...


Bahan-Bahan :

Ayam yang sudah dipotong menjadi beberapa bagian 
Air
Kecap
Minyak goreng

Bumbu yang dihaluskan : 

Merica
Pala
Bawang Merah
Bawang putih
Ketumbar
Garam
Gula

Cara Memasak :

Bersihkan ayam di bawah air yang mengalir
Uleg sampai halus merica, pala, bawang merah, bawang putih, sedikit ketumbar, garam
Panaskan minyak di atas wajan
Masukkan bumbu yang dihaluskan, osek-osek bentar hingga tercium bau harum
Cemplungkan potongan ayamnya
Masak hingga matang merata 
Tambahkan kecap manis dan sedikit gula
Tambahkan sedikit air
Tunggu hingga air menyusut
Jika sudah matang, sajikan bersama nasi atau sayur pelengkap lainnya 














Oh iya, pas moment masak ayam kecap ini (kalau ga salah lebaran tahun-tahun kapan gitu ya, uda lama soalnya haha, malah sebelom mbrojol bayi juga), kami makannya pake tambahan sayur pecel jantung pisang juga loh. Pecelnya sih pake sayuran hasil petak-petik dari kebun sendiri. Soalnya morotuwo punya kebun sayurnya luas. Jadi uda ngalah-ngalahi isi supermarket. E ga deng, maksudnya lumayan lengkap juga sayurannya. Ada kangkung, kubis, daun pepaya, daun so (daun melinjo), dan juga primadonanya adalah jantung pisangnya yang kesemuanya adalah direbus. Ude itu aja, dan semuanya tinggal diblend bareng bumbu kacang pedes hasil numbuk sendiri (bukan bumbu pecel jadi ya, huehehehe).

Nah, ayam kecap dipadu padan bareng pecel jantung pisang dan sayuran lainnya, juga remahan rempeyek, begh...mantab djiwo Cuy rasanya :D.
 

32 komentar:

  1. Buka postingan ini di pukul 10 pagi sehabis olahraga, langsung ngeces lah. Itu ada sambel kacang penggugah selera.

    Mbak Gustya terus saja bagi resep dan foto makanan ya, lumayan buat jadi contekan kalau nanti (jika Tuhan berkehendak) saya ingin mulai memasak. Keahlian saya di dapur boleh lah dibandingkan dengan anak anak SD mbak hahahaha.

    Cerita cerita cooking saya bisa disimak di sini:

    part 1: http://www.cipusuaib.id/2012/09/dorm-matehouse-mate-for-lazy-student.html

    part 2: http://www.cipusuaib.id/2014/03/dorm-matehousemate-for-lazy-student.html

    part 3: http://www.cipusuaib.id/2014/11/dorm-matehousemate-for-lazy-student.html?q=dorm+mate

    Abis baca ini saya yakin mbak Gustya akan memaklumi komen saya di atas tadi hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wakakaka, kenapa aku ngekek baca komen mas cipu ya : D
      Sesungguhnya kemampuan masak aku juga sama mas, masih rata-rata air xixixi
      Makanya aku klo cari resep tuh yang gampil2 aja haha

      Jadi penasaran pengen baca cerita mas cipu yang di post tsb, ntar ku meluncur ah, firasatku sih cerita kocag ahahaha
      >_______<

      Hapus
  2. Jantung pisang enak dipecel to Nit? Aku biasane tak masak gudeg.

    Btw...aku suka ni ayam kecap. Masak e gampang..iso di tinggal mandi sembari nunggu kuah e asatπŸ˜€

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi endeus mba lis >________<

      Direbus pas aire beneran mendidih sampe empuk, tapi jantung pisange diambil bagian tengahe mba lis, sik daginge werna putih, bukan kulit pink-pink e wekekek

      Iya, ayam kecap ki gampil, neng aku lagi arep praktek wakakkaka

      Hapus
  3. dih ayam kecap, enak banget sepertinya ya.. coba lempar sini mbak satu piring gw pengen banget wkwkwk.. btw disana kalo manggil mertua itu morotuwo ya, sama sih disini juga, cuma gw ngedengernya kayak gimana gitu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ni tangkap piringnya, haaaaaap
      Ahahhahah

      Kan bahasa jawane begitu nif kayaknya sejawa tengah begitu semua kan nyebutnya wekekekkek..

      Hapus
  4. Hmm .., enak kuy kak Mbul.
    Ayam kecap memang yummy apalagi bumbunya medok meresap di daging.
    Tapii .. anehnya aku ngga doyan.
    Mamaku sering masak ayam kecap ini, tapi khusus buatku disajikan digoreng 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mas Him, soale konon katanya masakane bukmer dimasak dengan penuh tjinta #eaaaaaaak

      Wah berarti mas him kayak ipin upin sukane ayam goyeng hahhahahahha

      Hapus
  5. Kalo lihat bumbu yang dihaluskan itu sepertinya gampang ya nyarinya dipasar, tinggal diulek saja, tapi kenapa kalo aku yang masak sendiri malah ngga enak ya.

    Jadi ceritanya istri lagi sakit, karena itu aku coba coba masak. Tapi nyatanya setelah jadi aku coba kok rasanya hambar atau aneh gitu. Istri saya malah ketawa dan akhirnya masak sendiri biarpun lagi sakit.πŸ˜‚

    Ntar aku catat ah bahannya lalu suruh masak ayam kecap resep dari mbak mbul.😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya MasAgus, ini gampang banget kita punya resep. Etapi emang biar kata gampang tergantung tangan yang masak sih ya, kayaknya aku rada sama ma peyan mas, kalau masak belum tentu enaknya ahhaha, beda ma mba sarilah ya, uda bakat alam kayaknya bisa masak, jadi masak apa aja enak-enak bae wekeke

      Wah pantasan baru update cerpen ya, ternyata mba sari lagi sakit, get well soon mba sari, ude mas agus bantuin mba sari siapin makan dulu, ngeblog mah disambi aja hehehe

      Kocak akhirnya ga kemakan dong gaweannya mas agus ? Tapi kan makin romantis ciyeee2.. suwit suwittt 😁😁

      Hapus
    2. Jauhlah saya sama mbak mbul, kalo aku paling bisanya cuma masak air putih sama bikin telor dadar, kalo mbak mbul sudah seperti koki.πŸ˜„

      Ngga sih, kemarin banyak pekerjaan rumah jadinya ngga sempet update blog, bahkan ngga sempat BlogWalking juga. Kalo istriku sakit itu sudah lama, mungkin sekitar 5 tahun lalu. Alhamdulillah sekarang sehat saja.

      Kalo ngga salah sih masakan aku yang ngga karuan rasanya itu dimasak ulang dengan ditambahkan bumbu, sayang kalo dibuang.πŸ˜‚

      Hapus
    3. Wakakakkak, kayaknya kejauhan kalau seperti koki mas, aku tuh cupu banget klo masak, maksudnya kadang enak kadang horror ahhaha
      Blom konsisten kecuali masakan tertentu aja hahhahahahh

      Hapus
  6. Kalau membahas ayam kecap jadi ingat masakan ibu saya, biasa jaman kecil kalau nggak ayam goreng pasti ayam kecap πŸ˜‚ entah kenapa ibu suka sekali masak ayam kecap, dan anak-anaknya juga doyan makan ayam kecap πŸ™ˆ cuma lately sudah jarang makan ayan kecap jadi menu ayam kecap ini identik dengan menu ala ibu di rumah 😍

    Ohya mba, saya suka bangetttt ayam kecap kalau sudah didiamkan seharian. Bumbunya meresap entah kenapa semakin lezat πŸ˜‚ apalagi kalau ibu masaknya hari ini terus saya makannya besok pagi, dijamin maknyus karena bumbunya sudah masuk sampai ke dalam-dalam πŸ˜† eniho, saya penasaran sama rasa jantung pisang. Nggak ingat pernah makan apa nggak. Rasanya seperti apakah mba? 😍

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enak say, ada rasa sepat-sepatnya, manis juga.
      Duh beneran kangen jantung pisang deh :D

      Hapus
    2. Mba Eno, wah ternyata Mba eno juga sering makan ayam kecap ala Ibu Mba Eno ya, pastinya ga kalah sedapnyo dengan resep bukmerku di sini, ngomong2 bumbunya ama resep bukmerku ini samaan ga mba eno ? >_______<

      Iya, klo uda sehari makin kesat dan asat duduhnya (kuahnya), jadi sensasi kecap dan rempahnya makin kerasa

      Jamtung pisang kayak yang dijabarkeun kak rey, sepet manis, tapi teksturnya empuk...klo direbus doang dicocol sambel kacang uda enak, ga usah mawi dipotek2, dimakan gitu aja biasanya kami tuh wekekekkekkkk

      Hapus
    3. Kak Rey : Wah ternyata di buton kak rey juga familier dengan jantung pisang yang dimasak ginian, toast kak rey, endeus emang aku aja nyari di tangerang agak kesusahan...padahal kalau di rumah tinggal petik langsung dari pohonnya, sebelum keduluan diunduh orang liwat #eh ahahhahaha

      Hapus
  7. Hahaha ayam kecap mah masakan kebangsaan saya banget, praktis dan anak-anak suka.
    Tapi kalau saya biasanya lebih banyak kecapnya Nit, sampai berwarna gelap :D

    Dan itu jantung pisangnya masha Allah bikin kangen rumah mama dong.
    Di sana sering masak jantung pisang gini, entah di rebus gini terus dicocol sambal pecel,kadang juga sambal bawang, sama pepaya mudah yang direbus juga enaaakkk.

    Atau juga jantung pisang dimasak pakai santan dan kelapa goreng, itu enyaakkk sekaliii :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahhh iyaaaak, aku smapai hapal, soalnya sering baca kalau pas kak rey mbahas resep suka nyelipin cerita ayam kecap kesukaan kakak darrel yak ahahhahaha

      Iya jantung pisang direbus tok gitu aku malah baru tau abis diajarin pak suami, sebelum merried aku pikir jantung pisang cuma bisa dimasak pake kuah santen atau dioseng (tumis),eh ternyata direbus pun enak, buat tambahan perintilan pecel

      Daaan baru ngeh dicocol sambel bawang aja versi kak rey juga kedengarannya bikin kemlecer #gluk gluk

      Hapus
  8. Gw malah tertarik sama pecel jantung pisangnya Nite ketimbang sama ayam kecapnya.😊😊😊

    Terlebih kalau pecel dimakannya pas sore hari maknyus banget ditambah jantung pisang dan ditemani sama sijantung hati.🀣🀣🀣

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah kang satria juga doyan jantung pisang juga yes, di depok biasanya jantung pisang dimasak apa kang sat?

      Iya pecel dimakan ntah buat sarapan, maksi, atau sore2 juga maknyus hihi

      Hapus
    2. Itu jantung pisang nya dapat beli apa dari kebon sendiri mbul?

      Kalo seingatku sih jantung pisang enaknya buat uraban, dicampur kelapa sama kencur.πŸ˜‚

      Hapus
    3. Waktu itu sih kami ngunduh dari kebun sendiri mas agus, alias tempate mertua

      Wah klo urap jujur aku bru tau, biasanya urap kan pakenya bayem, kangkung, kacang panjang, kecipir dikasih kelapa pedes...trus ini baru tau ada yang model ja tung pisang dan ada kencurnya juga >______<

      Hapus
  9. huwaaaaa ayam kecaaaaap lama enggak makan sejak korona enggak marung di Pasar Tempel

    di rumah enngga pernah buat padahal lumayan simpel ya bumbunya mbak
    eh enak itu dimakan sama pecel jantung pisang
    apalagi nasinya anget subhanallah

    aku suka ayam kecap tapi yang udah agak hancur jadi makannya gampang
    biasnaya udah berhari-hari plus empuk lagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah di pasar tempel ada ayam kecap n pecel yang maknyus apa mas ikrom?

      E iya, klo yang agak hancur berasa mirip rica-rica yang pedes huh hah ga sih mas ikrom wekekeke

      Hapus
  10. Wowww...wowww,,,,menu kayak gini, gue bangettt Mbak. cocok dimulut dan diperut saya.hahaha.

    Apalagi pas lihat ada rebusan jatung pisang, mmmm.....mmmm, dah kangenn banget pengen makan rebusan jatung pisang.

    tapi..pecel jantung pisang kayaknya saya belum pernah cicip loh....

    eee....piringnya kok , mirip piring yang ada dirumah saya yah, hahaha.........

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wakakakka, apakah karena piring ini piring sejuta umat ya kang nata hahahahhaha

      Berarti selera kang nata lebih ke sayur2an poenya ya, emang sayur uda paling cocok kan
      Jarang bikin asam urat atau kolesterol hihihi

      Hapus
  11. Wah aku belum pernh nih bikin ayam kecap kaya gini.belum pernah masak jantung pisang juga. Maklum aku orang padang jd skill masak ga jauh2 dr masakan padang doank πŸ˜…
    Kayaknya juga ga terlalu susah ya masaknya Mba Nita (kayaknya loh πŸ˜…, biar aku semangat nyobain resepnya). Hehehhe.. Mau ah ntr dieksekusi resepnya, tp kayaknya ga pake jantung pisang. Aku belum kebayang soalnya makan jantung pisangnya 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah teenyata mba thessa ada darah minangnya ya, aku juga suka masakan padang loh hehehhe
      Apalagi dendeng dan paru goreng dibejek sambel merah cabe kasar, ugh mantab

      Iya gampang pisan kok mba, apalagi kalau masaknya banyakyinggal dihangatin aja beberapa kali, praktis buat kita2 ya g super duper rempong wkwkwkw

      Jantung pisang enak loh, cobain sekali-kali mba thessa, cek ombak gitu gimana rasanya, ahihihi

      Hapus
  12. Salfok ke pecel jantung pisangnya. Tadinya mikir, di bagian resep gak ada tulisan sambal kacang, tapi kok tiba2 di bawahnya ada πŸ˜‚ jadi jantung pisang ini enak juga ya kalo dimakan jadi pecel, sama ayam (?) soalnya aku suka makan ayam aja. Sayurnya nanti kalo ayamnya udah abis ehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pecel jantung pisangnya aku tulis di postingan tahun 2015 kalau ga salah mba mutiara, itu yang diwarnain merah tinggal diklik aja hihihi

      Hapus
  13. nitaaaaa, aku lgs inget ama pecel jantung pisang bikinan mamaku :D.. jantung pisang itu favorit juga di sumatra utara. bisa diolah bukan cuma di rebus, tapi di tumis bahkan di gulai. cuma jgn tanya bahannya, krn bumbu sumatra rata2 berat dan banyaaak hahahaha. dan aku inget banget mama prnh masak ini barengan ama ayam kecap pedas juga. ayam kecap yg mama bikin slalu ada rasa pedesnya, krn kami sekeluarga lbh suka pedas memang. asistenku yg skr kalo masak ayam kecap udah lumayan enak sih, walopun ntah kenapa susah banget mirip ama bikinan mama ;p. beda tangan sih yaaa ;p

    aku nyari jantung pisang di pasar deket rumah susah banget. blm pernah nemu. harus ke pasar yg lebih gedean kalo mau cari itu :(. tapi sejujurnya ga yakin juga sih asisten bisa masaknya ;p.. lah aku juga ga ngerti kalo ditanya masak, taunya makanin doang hihihihi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mama mba fannya kayaknya ekspert banget masaknya, ajarin aku tante ahhahahahah...mba fanny beruntung banget bisa dimasakin enak enak sama mamah pas masih kecil dulu, gambaran masakan sumatra dengan bumbu kompleks terlanjur terbayang dalam benakku dan lidah langsung kemlecer hiks hiks

      Jantung digulai, dioseng enak juga mbaaa, pokoknya apapun kalau bahannyabjantung pisang aku suka, semacam suka kayak rebung, diapain aja hayok hahhahaha

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^