Selasa, 06 Oktober 2020

Mengungkep Bebek Sendiri


Oleh : G Nita

Hari Minggu kemarin kami ada hajatan ngungkep bebek sendiri. Ga dalam rangka apa-apa sih. Cuma lagi pengen aja. Eh, tapi sebenernya ini atas ide brilian Pak Suami sih yang emang hobi ngolah hal-hal ekstrem yang dalam hal ini adalah makanan. Maksud aku ekstrem karena sezuzurnya kami belum pernah ngungkep bebek ataupun unggas lainnya karena biasanya tinggal bela-beli aja di tukang penyetan pinggir jalan. Kalau ga ya mbebek Slamet yang udah terkenal maknyusnya berkat adanya sambel korek. Itu loh sambel yang huh hah banget, pakenya rawit semua ada bawangnya pula dan diulegnya model kasar.




Nah, tapi kali ini sedikit lain. Pak Suami nrenteng (niat) pengen ngajakin aku ke Prima Food buat beli bebek beku. Ntar ceritanya mau dia ungkep sendiri terus goreng deh pake bumbu jadi. Sebetulnya aku lumayan ragu. Tapi dia bilang sih gampang aja....asal ada youtube, pasti segala resep ada lah ya. Selama bumbunya sama kayak bumbu ayam goreng, semuanya aman. Masalah bebeknya alot, ya bisa diakali dengan cara diungkep itu tadi njuk setelahnya direbus. Ya, asal nanti rasa bebeknya enak sih aku mau. Lha kalau gagal total piye, secara yang dibeli seekoran utuh, wkwkwk...

"Tenang saja Dedek. Kamu bantuin doa aja ya!"
"Eh....Mbul cuma disuruh bantuin doa aja?"
"Ho oh, daripada ngglibet koyok kucing di dapur."
"Yawes ntar Mbul bagian asah-asah soblok, piring, dan sebangsanya aja ya."
"Okey."
"Foto-foto boleh gag? Ku mau bikin konten masakan suamikuw?"
"Jitak mauk?"

Bhahahaha...

Okeylah kalau begitu. Tak berapa lama kemudian kami segera bergegas ke Prima Food untuk beli bebek beku. Ga lupa Pak Suami juga beliin aku siomay ayam model dimsum, karena sebelumnya aku sempet nyemlong pengen beli pentol, cilok, atau cimol tapi belom keturutan ahahha... Bebek utuh 1 ekor Rp 80 ribu. Siomay ayam dimsumnya Rp 70 ribu. 

"Lha deneng larang men harga siomaynya Mas?" 
"Auk...soalnya tadi di bungkusnya ga kelihatan harganya loh Mbul."
"Hmmmmmb..." 

Ojo nesu...ojo nesu...
Senyum dikit Dedek...
Kalau manyun jelek tauk...

Hahaha...

Krik..krik..krik..






Eh tunggu? Bebek segede gaban gini kok harganya Rp 80 ribu ya. Lha, gerai-gerai bebek goreng ngambil untungnya berarti banyak bener ya. Karena setelah bebeknya dipotong menjadi 4 bagian...perbagiannya kalau di restoran itu kan Rp 30 ribuan. Nah, ini seutuhnya cuma Rp 80 ribu. Berarti 80 dibagi 4 jadi Rp 20 ribuan dong per ekor (aturan begitu). Gerai bebek ngambil untungnya ceban, wkwkkwkwk...#okey gw jadi tau range-rangeannya. Bukan karena itung-itungan loh ya...

Nah, singkat kata tadi kan ceritanya kami udah sampai rumah ya? Bebek kemudian kami  rendem bentar dalam air yang udah diwadahi soblok supaya tidak terlalu beku. Sambil nungguin itu, kami bisa bagi-bagi tugas mau bikin menu pelengkapnya apaan. Uda ada pete, jengkol, perintilan buat bikin sambel bawang, dan kangkung sih. Tinggal dieksekusi aja semuanya. Nasi juga tinggal nyeklek rice cooker. Bikin nasi baru. Nanti, bebek, sambel, pete dan jengkolnya bagian si Pak Suami. Sedangkan kangkung bagianku. Loh kok aku curang ya, kebagiannya dikit doang? Hahaha...tidak Sayangkuw, aku kan uda sambil nggembol beiby 2 hahhaha..

Selanjutnya, aku bikin dalam bentuk step-step aja ya. Juga foto-foto yang banyak. Biar kayak blognya bule-bule yang biasa kutemui di klaster blognya Mas Him. Jadi kan biasanya ku kepo juga tuh ama blogger-blogger bule isinya apa aja. Nah ternyata isinya menarik-menarik banget. Karena meskipun aku ga ngerti bahasanya tapi masih bisa mudeng karena uda disertakan foto-foto, hihi....

Resep Bebek Goreng

Bahan-Bahan :

1 ekor bebek utuh
Bumbu jadi sajiku untuk ayam goreng
Lemon, lengkuas, salam, garam
Air untuk merebus
Minyak goreng

Cara Memasak :

Cuci bersih bebek dengan air mengalir
Karena masih beku, maka kami rendam dulu bebek supaya daging melunak
Potong bebek menjadi beberapa bagian
Siapkan panci untuk mengungkep bebek
Masukkan bebek ke dalamnya
Ungkep dengan bumbu jadi merek sajiku untuk ayam goreng
Tambahkan perasan jeruk lemon, lengkuas, daun salam, dan garam
Rebus hingga mendidih dan air surut
Setelah itu dinginkan bentar
Siapkan minyak yang agak banyak 
Masukkan bebek ke dalam minyak sampai posisi tenggelam, goreng sampai cokelat keemasan
Tiriskan
















Nah, setelah matang...barulah menu pelengkap lainnya kami eksekusi. Pertama pete dan jengkol gorengnya. Petenya lagi mahal nih. Selenjer 3000. Kalau di Serang atau daerah Anyer sono segombyok isi 100 Rp 100 ribu loh haha. Atau malah minta dibawain Om Rusmono aja yang asal Tegal dan merupakan temen kantor dari Pak Suami. Tapi itu namanya ga modal Mbul, masa maunya minta muluk, ga pa pa lah nglarisin pedagang pete ini. Oke balik lagi ke leptop, petenya ini digoreng bareng kulitnya aja. Sedangkan jengkolnya dibelah jadi 2 dulu, tapi kulitnya juga masih ada sih. Ntar dia digoreng dari minyak bekas menggoreng bebek tadi aja. Setelah matang, angkat deh tuh pete dan jengkol sambil di atasnya diuwuri garam biar lebih maknyus lagi. Rasanya klethuk-klethuk manis sepet gurih, nyem-nyem...

Selanjutnya bikin sambel bawang. Mumpung masih ada persediaan rawit yang belom kisut. Jadi langsung aja eksekusi jadiin sambel. Sambelnya pake rawit dan bawang putih aja. Juga nanti digoreng, kasih garem dikit. Nah, karena sambelnya ini ada minyak-minyaknya jadi bikin dia tambah awet. Cocok buat dimakan sama nasi panas.

Next, tumis kangkung. Ga lengkap rasanya kalau belum ada sayur ijonya kan? Aku tumis aja deh tuh kangkung pake satu sendok penuh sambel bawangnya tadi, plus taktambahin sedikit irisan beberapa siung bawang merah dan bawang putih. Dimasaknya yang cepet aja, biar warnanya tetep cantik seperti admin :D.











Setelah jadi semuanya, mari kita futu-futu dulu #tabok si Mbul...hahhahaha... 

Rasa bebeknya itu maknyus. Ga kalah ama Bebek Slamet, Bebek Sambal Gledeg atau Bebek Royal yang sering kami sambangi. Teksturnya empuk, karena udah melalui proses perebusan dengan bumbu-bumbu. Sambel bawangnya juga maknyus asin...walaupun agak bikin batuk-batuk nyegrak pas digoreng. Pete goreng dan jengkol gorengnya juga nyussss anetdh. Apalagi kangkungnya. Eh tapi kangkungnya sedikit hambar deng, tapi ga masalah itung-itung biar mengurangi konsumsi garem. Piye sih Ubung yang masak. Hahaha.. Tapi over all, rasanya enaak nan bersahaja. Andai ada tambahan mentimun buat lalapan mungkin lebih joss lagi, sayangnya pas lupa beli, jadi yaweslah never mind hihihi. 









"Ini kalau kita bikin resto terus dipromoin Nex Carlos, tar bunyi jempolnya pas ngatakan enak bisa terdengar 'dezing dezing dezing' ga ya....terus dibilang ga da obat atau badabest wueheheheh."
"Weleh Mbul tangi, ojo ngimpi wae..."

Hahaha..

Demikian kegejean haqiqi kami pada hari Minggu kemaren. Kalian mau bebek juga ga?





Akhir kata, saatnya kuundur diri dari hadapan Anda semua Sayang-Sayangku. Aku mau tapa dulu bikin cerita yang lain. Pantengin terus masakan kacrut kami ya. Mungkin lain kali menunya akan lebih spektakuler lagi. Silakan yang mau ramaikan kotak komen boleh banget loh Qaqa, dibaca-baca aja juga nda pa pa, huehehehhe...

#Eh beydewey dashboard blogspot baru kok agak bikin kepalaku cenad-cenud gini ya pas mau upload foto. Masa fotonya ilang-ilang terus...sudah begitu kadang maju mundur ndiri lagi spasinya. Huhuhu #nangis di pojokan Adek, Bang beradaptasi dengan dashboard blog baluuuw ini :D. Haha...yo wes lah...bodo amat. Sing penting nules.