Kamis, 15 Agustus 2019

Pusat Buku Bekas di Blok M


Pusat Buku Bekas di Blok M Square...

Hallo !

Aku update blog lagi nih, ga pa pa ya ?

Kali ini aku mau kasih info seputar tempat dimana biasanya aku hunting buku bekas di daerah Jakarta. Info bagus kan buat para pecinta buku. Lumayan buat nambah-nambah referensi. 

Oh ya, tadi aku bilang kenapa pilihnya buku bekas ? Karena harganya jauh lebih murah ketimbang buku baru. Dan aku paling senang berlama-lama nongkrong di toko buku bekas ketimbang di toko buku konven (((booook udah macam bank aja ya toko buku konven, hahaha))). Maksud aku kalau di toko buku konven kan kebanyakan masih diplastik ya, jadi ga leluasa gitu pada saat ngepoin isinya #takut dipelototin sama yang jaga hahahhaha... 

Rabu, 14 Agustus 2019

17 Agustusan Jaman Kecilku



17 Agustusan Jaman Kecilku

Mumpung hawanya lagi 17-an, yaudah aku cerita itu aja ya. 

Lagi-lagi tentang kenangan masa kecil. Soalnya tiap 17-an rikolo jaman semono, memang ada aja hal yang membuatku keingetan sampai sekarang. 

Apa sajakah itu ?

1. Malam Sebelum 17 Agustus, Jalan-Jalan dan Rumah-Rumah Warga Dihias Lampu Warna-Warni

Biasanya, aku, kakak, sama bapak/ibu (adek belom lahit red) ngiter dari ujung sampai ujung jalan raya cuma buat ngeliatin mana pola hiasan lampu yang paling menarik dan bersinar. 

Serius dulu tuh meriaaaaah banget meskipun warga cuma serentak masang lampu kelip-kelip berwarna merah, kuning, ijo. 

Sekarang udah ga ada, sedih juga ya rasanya....

2. Cari Gembus dan Kacang Goreng di Alun-Alun

Selain ngeliat lampu, kami biasanya menyempatkan diri buat berburu gembus dan kacang goreng yang dijual dadakan pas musim 17-an. Yang jual kebanyakan udah embah-embah. Pake pikulan dan penerangan senthir atau lampu teplok. 

Nah, gembus sendiri merupakan penganan berbahan dasar  tepung kanji/singkong yang dibentuk bulat, dan dilubangi pada bagian tengahnya. Dimasaknya dengan cara digoreng. Rasanya kurang lebih mirip-mirip cireng kalau dibandingkan dengan penganan jaman sekarang. Teksturnya kenyel (kelot-kelot). Rasanya gurih. Usahakan makannya pas masih dalam keadaan panas ya supaya nggak keburu keras. 

Harganya sendiri relatif murah. Dulu pas jamannya aku masih SD (eranya Pak Harto), gembus itu paling dihargai Rp 500-1000 udah dapat sekresek sedeng. 

Sedangkan kacang goreng, ya dia kacang tanah biasa cuma masaknya digongso alias disangrai pakai pasir. Aku ga begitu suka kacang goreng karena bikin batuk. Paling yang suka cuma bapak/ibu buat klethikan di rumah.

Gembus itu yang warna putih bolong tengahe, rasa mirip cireng (gustyanita pratiwi docs)

Selasa, 13 Agustus 2019

Cerita Masa Kecilku : Antara Iseng, Ngirit atau Kelewat Ngenes ?



Maoook cerita lagi ah.....

Kalau dipikir-pikir, waktu kecil itu aku iseng juga lho wak. Dikarenakan terlalu ngirit, memang kadang-kadang ada aja kelakuan yang menjurus ke iseng. Yah, walau ga menutup kemungkinan bisa dibilang agak ngenes juga sih wakakak... ya mungkin karena efek ga dikasih uang saku banyak, jadi kalau pulang sekolah masih berasa lapar, ya yang biasa kulakukan diantaranya :

1. Curi-Curi Kue Kering yang Udah Disimpen Cukup Primpen sama Ibu

Biasanya sasarannya kue kering yang harusnya buat suguhan tamu tuh. Kan aku hapal betul kalau ibu abis kulakan kue kiloan di toko langganan yakni Toko Air Mancur. Nah sayangnya, habis itu kok ya pas ditilik-tilik lagi kuenya udah nggak ada. Aku pikir, wah pasti ini disembunyikan di suatu tempat nih agar Beby Mbul nggak bisa memakannya. Muahaha....tapi bukan gw namanya kalau ngga berlaku layaknya intel karena dalam sekali sidak pasti langsung ketemu tuh posisi toplesnya ada dimana. Entah di lemari atau ditutupin kresek berapa lapis, hahaha...

Yang sering eyke incer : kue semprit atau kue sagu berbentuk S gendut warna putih nih kayak yang difoto (gustyanita pratiwi docs)

Minggu, 11 Agustus 2019

Jaman Kecilku Dulu Super Ngirit




Berbeda dengan anak jaman now, yang dari kecil udah kenal gadget, diriku jaman kucrit bisa dibilang hidup dalam masa-masa susah. 

Jangankan gadget, henpon aja baru ada pas SMA. Itupun belom dibolehin punya. Yaiyalah henpon kan waktu itu masuknya barang mewah ya. Jadi ga semua orang punya. Walaupun modelnya masih kayak gimbot atau remot tipi gitu lah. Tapi baru orang-orang tertentu saja yang punya, haha...


Sabtu, 10 Agustus 2019

Last Update for Me : Lagi Sibuk




Waktu nulis ini, suara aku udah enggak kayak kodok lagi. Tapi batuknya masih sesekali sih, jadi kadang-kadang aku mendadak migrain karena minggu-minggu ini kerasa hectic banget lantaran renov yang ga kelar-kelar, plus ketambahan ngurus 2 bayik yang sedang sriwut-sriwutnya (baca : si kakak yang lagi getol aku belajarin ngomong tapi nda pernah aku update di grup keluarga jadi uti kakungnya nda tau proses panjangnya hahhahah, juga si adek yang udah fase maem).... 


Selasa, 06 Agustus 2019

Daftar Film Thriller Korea Wajib Tonton Part 5




Daftar Film Thriller/ Crime/ Mysteri Korea yang Bagus, Menegangkan, Wajib Tonton

Kategori film untuk usia : 21 tahun ke atas

1. The Witness (2018)

Seorang paman bernama Sang-hoon pada suatu hari melihat pembunuhan yang dilakukan oleh seorang pria bertopi terhadap seorang wanita di halaman apartemennya. Selain bertopi, pria tersebut juga memiliki ciri lain seperti setelan hitam-hitam dengan senjata palu di tangannya. Ia sendiri menyaksikan pembunuhan tersebut dari arah jendela yang menghadap langsung ke TKP. Padahal, tadinya ia hanya ingin minum saat terbangun di tengah malam karena sangat kehausan. Sialnya secara tak sengaja, ia malah menyaksikan pembunuhan lengkap dengan pelaku yang masih berada di TKP. Saking syocknya ia, pun khawatir terlibat terlalu jauh dalam kasus tersebut, sang paman kemudian cepat-cepat mematikan lampu, supaya si pelaku tidak keburu sadar bahwa ada satu jendela yang nyala dan menyaksikan aktivitasnya. Namun, bukan penjahat cerdas namanya kalau tidak langsung ngeh begitu ada yang tidak beres dengan lokasi dimana ia melakukan pembunuhan. Ia kemudian mengira-ngira lewat koordinat berapa, kegiatannya tadi bisa disaksikan andaikata benar ada saksi. 


Selasa, 30 Juli 2019

Buah Langka yang Aku Rindukan Jaman Kecil Dulu



1. Kepel

Sekilas luarnya mirip sawo. Tapi kalau yang ini kulitnya keras. Mana kalau mau makan daging buahnya kudu dikupas dulu kan itu kulit yang rasanya puahiiit banget. Apalagi kalau pas lagi ga ada pisau, terpaksalah itu kulit kepel dionceki pakai gigi hahhahaha...Tapi abis itu kayak berasa dapat jackpot sih, secara rasa daging buahnya manis banget. Warnanya oranye. Lunak. Dan dia ada biji di dalamnya yang berjumlah 2-3. Bijinya keras banget. Pokoknya rasanya ngangenin banget. 

Kiri-kanan (1-6) : kepel, sawo kecik, jambu monyet, siwalan, duku, rambutan

Senin, 15 Juli 2019

Tukang Sayur


Tukang Sayur

Seorang tukang sayur keliling merasa berat hatinya ketika harus kembali ke komplek di blok D. 
Pasalnya komplek tersebut lumayan jauh dari jalan utama.
Jalannya agak menyempit dan tertutup reruntuhan tembok. 
Mayoritas bangunannya adalah rumah tua dengan penghuni yang sudah berumur. 

Tiap kali menginjakkan kaki ke sana, hawanya selalu malas. Apalagi kumpulan ibu-ibu di komplek itu bawaannya aneh-aneh. 



Sabtu, 13 Juli 2019

Mimpi Aneh yang Selalu Berulang




Halloooooow, masih ada yang baca blog ini enggak ya?

Kalau iya, ijinkan aku ngecuprus lagi, kali ini dengan tema yang sedikit agak ngawang-ngawang karena berkaitan dengan mimpi. 

Bukan, ini bukan ngimpi tentang 'ena-ena' kayak yang ada dalam video clipnya Dedek Gemash Sawn Mendes dan juga Camila Cabello, bukaaan. Tapiiii tentang ngimpi aneh yang sering aku alamin beberapa tahun ke belakang. Semacam kayak repeat order terus dan setelahnya bikin aku jadi kepikiran. Ini aku ngimpi kayak gini emang ada korelasinya dengan dunia nyata ? 

Wew, bahasanya udah kayak anak indihome indigo aja yes, padahal mah diriku cuma suka mengkait-kaitkan hahaha.



Kamis, 11 Juli 2019

Sore yang Selalu Ditunggu



Hal yang aku rasakan ketika punya bayi yang masih kecil-kecil dengan jarak yang sangat berdekatan (13 bulan) adalah maunya cepat sore aja. Kalau udah menuju jam 5-6 itu bawaannya cerah luar biasa soalnya Papanya anak-anak pulang. Horeeee ! Aku bisa selonjoran....

Ga sih...sebenarnya nggak perkara mau gantian tugas doang. Tapi karena emang bawaannya kangen aja ama Papanya #ciye asyik banget kan jadi Papa. Selalu dikangenin 2 bocah bayik dan juga Mamahnya. Ga tau kenapa emang kalau udah ada Papa, bawaannya tentrem ayem gemah ripah loh jinawi. Ga kuatir anak bakal nangis dua-duanya yang bikin aku pengen nangis ugha atau eek berjamaah yang bikin ku makin bingung mau nyebokin yang mana dulu hahhahhaha....