Minggu, 21 Oktober 2018

Resep Tumis Cumi Asin Gendut-Gendut Ala Mbul



Bismillahirohmanirohim, sugeng siang....

Sugembulwati is baaaack dengan resep masakan versi tanggal tua yang gampang bin leziiiiiizzz. Pokoknya dijamin nambah-nambah klo dimakan pake nasi porsi besar. Bahan utamanya pake apaan tu? Cumi asin favorit keluarga dong. Dibikinnya model tumis yang gampang dan praktis nda pake bumbu neko-neko. Terus cuminya juga utuhan aja ga sah dipotong model cincin supaya lain dari biasanya *halasyan apa ini? Langsung aja yuk...

Tumis cumi asin ala Gustyanita Pratiwi

Sabtu, 20 Oktober 2018

#AsyiqaStory : Perkembangan Bayi 9-10 Bulan


Bismillahirohmanirrohim, halllooooow...

Kangen #AsyiqaStory !!!!!! 

Abis menclok ke blognya mamah-mamah muda nan ketje badhayyyy, Mrs Muhandoko, Tia Putri (kakak gw), sama Mb Diah Alsa, biasanya aku langsung semangat buat nulis tentang bayik. 

Soalnya klo blogwalking ke sana yang aku tungguin justru cerita tentang anaknya muahahaaa.... Mauk ikutan niru konsep ngrekap perkembangan bebihnya soalnya. Biar ada kenang-kenangan gitu buat dibaca-baca ulang. Kan waktu ga akan pernah kembali ya....jadi penting buat dicatet.

Jumat, 19 Oktober 2018

Karena Saking Gado-Gadonya Blog Ini....


Cuma Sekedar Rasan-Rasan Aja..

Tiap kali ngeliat arsip yang ada di bilah widget sebelah kanan, aku selalu ngerasa kayak, "Oh c'mon ! Lebih semangat ngeblog dong. Yang R.A.J.I.N !" 

Ga tau kenapa, rasanya tuh pengen banget konsisten nulis hingga menelurkan ratusan artikel kayak arsip di tahun 2015 sama 2016. Pinginnya sih One Day One Post ya. (((Pengennya))). Tapi ga tau, bisa apa ga. Yaah, minimal seminggu 1 lah ya yang bisa dipublish, kayak dulu pas jaman-jamannya masih semangat ngebluq eh ngeblog. 

#Resep MPASI Pepes (Ikan, Ayam, Tahu) 10 Mo +


Resep MPASI Bayi 

Dua hari ini buah hatiku cekgu sedang dilanda mbegod maem (baca : ogah-ogahan maem walau belum tahap GTM). Klo disodorin sendok mecucu mulu mulutnya, kan Mamak jadi stress, huehehheh. 

Meskipun klo disabar-sabarin dan rada tricky bakal habis juga sih 1 mangkuk bayi, namun bukan berarti hati Mama lega. Soalnya selama ini lantjar-lantjar aja. Baru kali ini ngunyahnya lamaaaa banget. 

Jadi kayaknya, mulai sekarang Mama kudu mulai berkreasi deh. Yang biasanya flat hambar ga ada seasoning sama sekali, cuma ngandelin bahan-bahan yang ada seperti telur ayam kampung, tahu, ikan air tawar, ayam, daging, bayam, kentang, hati ayam, de el el mix jadi 1 sama nasi tim, sekarang kudu ada sedikit rasanya. Ya, bumbu minimalis aja sih bawang merah bawang putih dan kawan-kawannya itu. 


Kamis, 18 Oktober 2018

"Atas Nama Kerapihan Grid IG"


Uda Kamis aja yaaaa...

Cepet.

Sampai bingung mau ngobrolin apa dulu. Yang ini sih udah ngendep lama di draft, tapi baru ditulis judulnya doang. Kata-katanya juga baru dipikir sambil jalan. Ehe...

Oiya, kasih tau dulu deh. Tiap kali update label 'blogging & sosial media' di laman menu, aku cuma ngomongin akunku doang loh ya. Ga mau ngomenin rule of the game akunnya orang. Karena kan itu akun-akun kalian, jadi suka-suka kalian kan ngaturnya gimana. Yang mau buat hobi silahkeun, yang mau buat branding silahkeun, yang mau buat endorse or business inquiries juga silakeun. 

Iya...

Sesantai itu.


Selasa, 16 Oktober 2018

Malam yang Demikian Panjang


Namapun udah uzur ya, jadi kadang-kadang rumah ini uda mulai menampakkan tanda-tanda 'keajaibannya'. Termasuk pula karena keberadaan faktor eksternal, seperti kucing buduk yang tau-tau menjebol plafon di suatu sore yang lucknut itu. Hahahhahahahahha...


Senin, 15 Oktober 2018

Apa Kabar Pageview?


Alhamdulilah sehat....

Uda nyampe 600 k sekian 
*penting diumumin* 
*lirik widget sebelah kanan bawah 
*monmaap noraque tapi untuk ukuran w yang masih anak bawang angka segitu juga uda alhamduuulilah...tapi teteup sih pengen naik lagi dan lagi dan lagi nyampe jadi jutaan).

Hik...

Hik...

Hik...

Oh ya.....


Sabtu, 06 Oktober 2018

Entok Goreng Garage Pinggir Jalan di Tangerang


Aaaaaaaaaaaaakkk uda lama banget ga kulineran di mariiih ! Kebanyakan uda aku hijrahin ke sini soalnya (baca : blog aku yang kheseus kuliner). Jadi yang di sini semakin gado-gado aja, ga keruan rasanya, huhuhu.

Tapi baiiiigghlaa...demi menuntaskan rasa kangen memajang futu-futu yang endeus punya, maka kali ini owe mau cerita tentang kulineran lagi (setelah sekian lama)--yang sebenernya kejadiannya uda bertahun-tahun silam. 

Monmaap baru dieksekusi sekarang soalnya terlalu banyak ide yang berkeliaran di atas kepala dan pengen ditulis satu-satu *sok_kebanyakan_ide_lau_Mbuuuul*, jadi kadang eke sering galau mau nulis tema traveling n kulinernya dimana. Mau di blog ini apa di blog sebelah *penting gitu dijelasin? Pembaca random mah ga peduli kali ngomongin behind the scenenya gue ngeblog wakaka. 

Kecuali klo yang baca sesama blogger lah baru deh tuh....., soalnya khusus blogger biasanya kan ada ketertarikan tuh klo ada yang nyerempet-nyerempet curcol tentang  masalah perbloggingan *biasanya loh yaaaaa*. Klo pembaca organik mah kataku ga peduli  mau gimana jungkir baliknya kita nulis di belakang layar, hahaha. Klo kuanalisa sih mereka lebih mementingkan isi artikel. Nah apa kabar artikel gw? Isinya ngalor ngidul cyiiint...

Porsi maem ala aku dan Pak Su kala dulu kami masih gedabrag-gedubrug pulang malem

Rabu, 03 Oktober 2018

Sinopsis Film Suzzanna, Titisan Dewi Ular (1990)


Siang ini aku memutuskan untuk menonton film Suzzanna, Titisan Dewi Ular (1990) di tengah curi-curi waktu saat si kecil sedang tertidur, sehabis minum susu. Asli, niat banget walaupun blereng-blereng kepyur gimana gitu liwat salah satu channel youtube, tapi tetep aja dijabanin. Oh iya, aku nontonnya di sini nih :


Habis rasanya pingin memutar ulang memori jaman SD-SMP sih setelah pulang sekolah sekitar jam 1 siang dimana film produksi Soraya Intercines Film ini sering diputar klo ga di Indosiar ya RCTI. 

Nonton hiburan dulu, maraton film Suzzanna. Kali ini liat Titisan Dewi Ular (1990)


Sabtu, 29 September 2018

Buku Cerita Bergambar yang Membekas di Hati Waktu Jaman Kanak-Kanak


Buku Anak Bergambar yang Menurutku Bagus


Dari jaman jebod kapaaaan gitu, aku uda ada kenangan dengan yang namanya buku cerita bergambar. Kira-kiranya pas aku TK apa SD kelas 1 gitu, waktu ada momen mau ditinggal ibu penataran ke luar kota, makanya aku disogok pake buku cerita dulu biar ga klayu hahahaha...

Selain buku, waktu itu aku juga inget banget sampek diajakin liat atraksi lumba-lumba dulu di Kebumen kota pas h-1 jelang keberangkatan ibu dan setelahnya aku musti dititipin ke rumah simbah yang mana aku selalu ga betah karena sering disetelin film horror Suzanna *gemana aku ga trauma coba
-___-".



Balik ke topik buku, kali ini aku mau nostalgia tentang buku anak apa aja yang masih aku ingat sampe sekarang. Dulu aku dapetnya dari beberapa sumber sih. Kayak buku cerita bergambar yang aku beli di Rita Pasaraya Kebumen, dapat pinjem dari lungsuran perpustakaan SD,  cuplikan cerita dongeng di buku pelajaran Bahasa Indonesia SD, juga dapat dari alm. simbah kakung gue yang pernah menjabat sebagai kepala sekolah di sebuah SD Negeri di daerah Pituruh sana. Rata-rata memang cerita anak-anak dengan genre fabel, cerita rakyat, buku ilmu pengetahuan, atau terjemahan dari cerita anak luar negeri. 


Nah, yang paling bikin keinget sampe sekarang ya karena ada gambarnya itu, dimana klo aku bandingkan dengan buku anak jaman sekarang kok ya aku ngerasa lebih greget ilustrasi yang versi jadulnya (walau kebanyakan masih hitam putih sih).

Klo buku anak jaman sekarang, aku ngerasa gambarnya lebih nge-pop gitu, kurang realis alias ga senyata ilustrasi buku jaman dulu. Uda gitu aku kurang menemukan feel yang bisa bikin ngebekas dalam hati, huhuhu. Eh tapi ini sih cuma pendapat pribadiku aja ya. Kan biasalah masalah selera, wkwkwkkw.

Nah, langsung aja deh daripada moler-moler kayak ular kadut intronya, ini dia daftar buku cerita bergambar yang masih aku inget sampe sekarang walau kebanyakan ingetnya cuma sebagian-sebagian aja, tapi yang penting bisa mengobati rasa kangen di hati *tsaelaaaah. Soalnya kadang akutu gregetan klo pas lagi pengen-pengennya nginget judul asli suatu buku tertentu atau sinopsisnya kayak gimana, eee ndilalahnya pas diklik di internet malah ga ada....hahah.....aku males klo di-PHP orangnyaaaa.

1. Buku Cerita Bergambar yang Beli di Rita Pasaraya Kebumen

Titi Tupai

Yang ini tokohnya lucu deh. Seekor tupai yang bernama Titi  dan digambarkan sebagai mahluk Tuhan yang paling sexy berbadan gembul *kayak admin blog ini*, berekor gemuk melengkung, dan bergigi 2 di depan *pokoknya persis kayak admin blog ini deh wkwk. 

Titi Tupai yang tidak mengindahkan nasehat ibunya

Kamis, 20 September 2018

O...Ternyata Begini Rasanya Matoa


Minggu lalu, Papa memberiku hadiah satu kresek matoa. Sekilonya Rp. 50 ribu ! Lebih mahal daripada duku Palembang ataupun kelengkeng yang sekarang lagi musim dan banyak dijualin pake mobil-mobil pick up. Maklum, namanya juga buah langka. Jadi dia rada mahal punya ya#ngomongnya ala engkoh-engkoh juragan buah.