Selasa, 19 Maret 2019

Pregnancy Diary : Cerita Kehamilan Anak Kedua Trimester 1,2,3


Pregnancy Diary : Cerita Kehamilan Anak Kedua Trimester 1,2,3

Jadi, sesuai ama judulnya, maka kali ini aku akan menulis tentang pengalaman hamil anak kedua yang baru sempet aku ceritain sekarang. Karena seperti biasa, klo nulis tentang kehamilan tuh aku beraninya jika dan hanya jika anaknya uda dilahirkan ke dunia. Makanya pas hamil kemaren ga banyak cerita ini ono kucrut karena yah itu tadi, parno klo cerita-cerita sebelom lahiran. Biasalah, wanita hamil kan sukanya mikir yang ga-ga, ye ga hihihi. Jadi untuk meminimalisir pikiran aneh-aneh tadi, maka sementara aku 'keep' sampai beneran resmi brojol sehat sempurna tanpa kurang suatu apapun.

Foto kenang-kenangan waktu aku hamil si adik dari tm 1,2,3

Pada suatu ketika, di awal tahun 2018, dimana aku baru saja selesai kontrol post SC yang terakhir, terjadilah percakapan berikut antara kami dengan Pak Dokter.

Sabtu, 02 Maret 2019

Pengalaman Hamil Jarak Dekat Post SC (5 Bulan)


Pengalaman Hamil Jarak Dekat Post SC (5 Bulan)

Kali ini aku mau cerita tentang pengalamanku waktu hamil lagi setelah caesar (SC) 5 bulan. Kebetulan ini kehamilanku yang ke-3. Hamil pertama belum rejeki karena Blighted Ovum (BO) dan musti dilakukan tindakan kuret. Selang 2 tahun kemudian, hamil anak kedua dengan posisi placenta previa dan bayi terlilit tali pusat sehingga harus dilakukan tindakan caesar (SC). 5 bulan kemudian, tanpa disangka-sangka hamil lagi karena sebelumnya memang belum sempat pasang KB. Kenapa begitu? Seperti yang telah aku ceritakan pada postingan sebelumnya, bahwa abis nikah aku ga langsung cepet dikasih momongan. Jeda kosongnya nyampai 3 tahun. Jadi mikirku, ah ga usah pake KB dulu juga palingan ga langsung hamil. Kan dulu nunggu hamilnya lama. Jadi udah PD aja tuh akunya ga pasang KB. Lalu ketambahan mikir pas nge-ASI itu kan otomatis uda KB alami ya. Jadi selow bae 'campur' ga pake pengaman ataupun kontrasepsi. Eh dasarnya emang uda jumawa (astagfirullohalladzim, ampuni Baim ya Alloh), ga taunya abis itu malah kejadian hamil beneran.....

Jumat, 01 Maret 2019

Pengalaman Promil ke dokter Iwan Darmawan, Spog di RS Hermina Tangerang (Berhasil Hamil 2 Kali)



Berbagai Ikhtiar (Promil) yang Dilakukan Sebelum Akhirnya Berhasil Hamil

Aku termasuk yang ga langsung cepet dapet momongan waktu abis nikah. Lumayan lama? Sebenernya engga juga sih. Klo diitung-itung 3 tahunan lah ya. Aku nikah Mei 2014, hamil anak pertama yang beneran jadi Maret 2017. Sempet hamil di bulan ke-12 setelah nikah tapi ga berkembang. Abis itu kosong 2 tahun baru dapet testpack (TP) garis dua lagi. Jadi kosongnya itu belum sampai yang bertahun-tahun banget sih, tapi karena pada waktu itu bener-bener yang nungguin banget, jadi ya berasanya kok lama juga ya, hihi... 


Sabtu, 12 Januari 2019

Rekomendasi Tempat Belanja Perlengkapan Bayi Murah di Tangerang


Bismilahirohmanirohim....



Hallow assalamualaikum wahai netijen bumil sejagad raya, calon bapak, calon ibuk, calon ibuk yang anaknya mauk punya adek lagi....mba-mba, mas-mas juga bole deh. Pokoknya semua pembaca blog ini yang masih pada kepo tentang dunia perbayian...


Hihihi..

Jumpa lagi bareng admin gembul yang baru bangun dari hibernasi panjang setelah lahiran di awal tahun 2019 kemaren. 


Uda kangen banget yes gw pingin sharing-sharing di blog, uda empet banget klo ngliatin home blog ga ada updatean baru wkwk #soalnya pesti yang numpuk komen jadi postingan paling atas dari blog ini--yang mana publishnya tu sebenernya uda lama banget, dan itupun tentang uneg-uneg ngeblog yang sebenernya zuzur ku ga pengen dikomentarin banyak klo urusan blogging, ku cuma butuh didengarkan ajah hahaha (soalnya postingan yang onoh cuman buat sekedar nglengkapin tema terakhir nulis One Day One Postnya BP.... 

Abisan klo nulis uneg-uneg ngeblog tu suka gimana yaaaa, ada yang salah tompo, ada yang salah persepyong, ada yang bikin ku jadi serba salah deh jadinya kayak lagunya Jeung Raisa. Biasanya klo uda ngomongin masalah bewe (blogwalking), kangen rame-ramean di blog, dan bla bla bla-nya....terus pada banyak yang minta maap karena jarang berkunjung, aku jadi ngerasa piyee ngunu. 

Padahal mah aku beneran ga masalah kok... mau kalian rajin bewe ato enggaknya kan bukan kewenanganku buat maksa. Ntu mah cuma buat buang uneg-uneg aja, biar ga jadi jerawat. Soalnya klo diengkeun-engkeun malah jadi toxic ke diri sendiri sih, mangkanya mending ditulis aja kan di blog. Toh ini kan blog-blog gw, jadi suka-suka gw dong mau curcol apaan wkwkkk... 

All doc gustyanita pratiwi