Kamis, 03 Desember 2020

Mie Nyemek ala Si Mbul Nita





Oleh : Nita 

Bismilahirohmanirohim Assalamualaikum semua....

#dijawab dong salamnya.....hehehe

Kali ini aku mau cerita apa ya? Oh! Itu aja. Aku mau berbagi masakan tentang mie instan aja deh ya biar pembacanya senang (soalnya kalau nulis resep biasanya kata-katanya dikit), jadi kan cepet rampung tuh bacanya, ga pake pegel ga pake ngomel wkwkwk..

Eh ga gitu...




Selasa, 01 Desember 2020

Review RM Mitra Indah, Prupuk, Tegal



Oleh : Nita G.P.

Ini pengalaman Mbul waktu Mei 2021 pulang sejenak ngurus selametan anggota keluarga yang ninggal. Jadi pas arah baliknya Mbul en family mampir makan begitu nyampe area Prupuk, Tegal. Kami berempat maknyuk sampai satu rumah makan asal tembak aja karena udah ngelih dan lagi takut tar ga nemu tempat makan lagi begitu memasuki Tol Cipali. Jadi begitu masuk area Prupuk, nemulah kami RM Mitra Indah ini dan langsung sukaaaa karena suasananya sepi jadi bisa pewe makannya. Kayaknya ini tempat mam transit bus-bus atau truk-truk deh soalnya lahan parkirnya gede. Dan toilet umumnya banyak. Kapasitasnya juga banyak termasuk area lesehannya. Yeay!!



Minggu, 29 November 2020

Review Noodle Kulture



Sabtu kemaren adalah kali ke-2 aku keluar dari persemayaman *diiih horror amat istilahnya yak* setelah lahiran. Deng engga deng. Ada beberapa kali ngemol tapi yang agak lamaan dikit itu ya kemaren. Yah, demi pemenuhan gizi yang lagi menyusui bolehlah klo sekali-kali ngerefresh mata en kulineran setelah 4 bulan lamanya jarang hang out lagi wkwkkw... jadi selain karena ada keperluan beli sebuah barang elektronik yang dirahasiakan apa mereknya *sok misterius lo Mbul*, aku juga berhasil digiring Pak Su buat makan siang di satu tempat makan yang berada di lantai dasar Supermall Karawaci. Namanya Noodle Kulture. Sebenernya ke sini dalam rangka dadakan aja sih, karena perut udah saking lapernya. Makanya aku langsung menyanggupi untuk hayok aja begitu mentok dan ga ada ide lagi mau makan dimana setelah muter-muter sekian lamanya dan kaki lumayan gempor.


Sabtu, 28 November 2020

Review Sambal Gledeg Galeong


Foto Kenangan Saat Hamil Kakak A, September 2017

Uda lama juga aku ga keluar kandang. Makanya pas kapan hari, waktu kondisi badan uda enakan, Pak Su kayak kasian gitu ngeliat aku ndekem terus kayak kucing di musim dingin. Jadi, biar aku sekalian latian gerak karena sedang hamil gede, beliau ngasi kesempatan aku buat makan di luar, terutama yang pake ikan-ikanan, hihihi. Waktu ditawarin gitu, aku pun langsung hayoook ajach, meski pas di jalannya ada sesi kliyengannya juga :D.



Jumat, 27 November 2020

Iklan Jadoel yang Membuatku Berimajinasi Tinggi



Oleh : Beby Mbul 

Hellaaaaaaaaaaaaw semuanya...

Aku udah janji mo nulis iklan jadoel versiku. Iklan yang pada masa kanak-kanak dulu begitu membuatku berimajinasi tinggi (itu baru iklan yang di TVC ya), kalau yang liat di majalah jadoelnya juga lain lagi sih. Cuma nemunya emang dikit. Yang juadoelnya kebangetan juga ada, sebab biar kata aku besar di era 90 an dan 2000 an awal, tapi tetep aja koleksiku bisa dapet yang tahun-tahun jauh sebelom aku lahir muehehehhe...Soalnya aku emang kolektor majalah jadoel. Jadi tetep tau penampakan kejadoelannya kayak apa..


Kamis, 26 November 2020

Masak Ikan Gurame sama Suami, Mbul Kebagian Udang Goreng Tepungnya


Oleh : Mbul 

Hoy...hollaaaa !!!

Apa kabarnya?

Semoga masih pada sehat-sehat aja ya...

Kali ini aku mau posting pendek aja. 

1. Akhir-akhir ini sering masak yang ala-ala resto seafood. Pas mampir ke Superindo, ndilalahnya kok ga nemu kerapu merah. Awalnya kan pengennya ngetim kerapu merah. Eh ga ada...yaweslah apa boleh buat, gurame pun jadi.


Kamis, 19 November 2020

Resep Sambel Sereh ala Pak Wawan


Oleh : G Nita 

Di kantor si Mas ada karyawan yang bisa ngrangkap sebagai koki. Namanya adalah Pak Wawan. Usianya udah cukup sepuh, ya sepantaran ama bokap gw lah.. tapi beliau termasuk orang yang gigih dan ulet ngerjain segala sesuatunya. Jadi biarpun udah ubanan, tapi semangatnya tetap 45. Apalagi anak-anaknya juga banyak dan belum mentas semua. Kata Mas sih dulunya Beliau adalah pemain musik yang handal karena bisa memainkan gitar sekaligus organ tunggal...huehehe.. Namun setelah tercatat sebagai karyawan kantor ya ternyata Beliau piawai juga dalam hal memasak. 




Rabu, 18 November 2020

"Pergi Memancing"


Oleh : Mbul Kecil

Akan selalu menyenangkan ketika menceritakan tentang masa kecil. Lalu aku mengingat-ingat bahwa aku belum pernah bercerita tentang pergi memancing bersama bapak. 

Saat aku masih kelas 3 SD, sekolahku bubar sekitar jam 10 pagi. Atau lebih gasik (awal) dari itu jika ada pelajaran mencongak dimana Bapak Guru yang menjadi wali kelas kami akan memberikan pertanyaan kepada murid-muridnya dan bagi siapa saja yang bisa menjawab dengan cepat maka dia diperbolehkan pulang lebih dulu. Kebetulan aku as Beby Mbul yang kala itu lumayan hapal beberapa materi pelajaran bisa menjawab pertanyaan dengan cepat jadi ya aku diperbolehkan untuk go home lebih cepat. Asyik! Tapi aku ga mau mengatakan diri sendiri punya otak encer sih, atut jatohnya syumbuung.....melainkan memang aslinya ga terlalu pintar ning cuma rajin aja muahahhahahah....#podo ae ga sih #gibenk juga nih BebyMbul.


Senin, 16 November 2020

Sketsa Cogan


 

Aku baru tahu istilah 'cogan' yang menurut kamus bahasa slang artinya cowok ganteng. Lagian aku ngerti ini justru dari Pak Su yang emang hobi baca anime sejak dulu, terlebih kalau udah menyangkut One Piece maka bisa dikatakan dia termasuk fans militan. 


Jumat, 13 November 2020

Review Warung Pete, Gading Serpong, Tangerang


Oleh : Nita 

Bismilahirohmanirohim...

Siapa diantara kalian yang suka makan pete ngac....ngacuuung? 

Kalau ya berarti kita sehati Qaqa...Karena selain jengkol, pete juga jadi salah satu mood booster aku dalam hal makan. Sebenernya yang ngajarin suka makan pete adalah si Mas. Soalnya terus terang tadinya aku gengsi. But setelah ngicipin untuk pertama kalinya...oke...aku bilang sih.... kok aneh ya. Apaan nih? Kok sepet...kok kebas di mulut? Kok begini...kok begitu? 



Sabtu, 07 November 2020

"Kota-Kota Dimana Aku Tinggal Beserta Kenangannya"





Oleh : Beby Mbul

Bismilahirohmanirohim ...

Mendung-mendung kelar ngegiling cucian, saatnya lanjut nulis tentang : "Kota-Kota yang Pernah Ditinggali" selama aku bernafas di muka bumi ini. Ada apakah gerangan? Ya pengen nostalgia aja... Sebab saat hujan tiba, rasanya kok pikiran selalu membawaku pada memori tentang salah satu kota yang pernah aku tinggali cukup lama. Kota itu adalah Bogor. Tapi itu ntar pas uda kuliahan. Karena kan sekarang aku mau ceritanya mulai dari masa kecil ya. Jadi terang saja ada beberapa kota yang mau aku ulas...eh ya ga semuanya berupa kota sih, wong kecilku uripe di kampung, hehehe...



Rabu, 04 November 2020

Review Resto Jagarawa, Cipondoh, Tangerang




Assalamualaikum wr wb...

Awal November disambut dengan cuaca Tangerang yang sedang cengeng-cengengnya. Terus kepikiran libur 3 hari sebelumnya di penghujung Oktober ngapain aja. Terus 3 pasang mata mengintimidasi si Mbul bahwasannya ini semua gara-gara si Mbul yang seringnya bangun kesiangan. Ya gemana ga kesiangan....kan tiyep hari kitanya begadang ampe karena jam bobok beiby kembali berantakan  wokwokwok...(hihihi). Tapi, ga pa pa, masih ga gabut-gabut amat sih kemarenan ini karena 2 hari di awal libur emang lossss ga ngapa-ngapain. Ya jalan satu-satunya cuma nunggu jemuran pada kering dulu, soalnya gunungan baju kotor selanjutnya udah mulai ngantri untuk digiling.



Senin, 02 November 2020

Review Candi Indah Hotel, Semarang




Oleh : G Nita 
Assalamualaikum wr wb...

Akhir 2020 kami ada kepentingan urgent pulang karena akan ninjau proyek Semarang. Selain itu juga ngurus akung gerah sebelum akhirnya ninggal. Jadi sempat bolak-balik ke kampung halaman beberapa kali. Nah pas awal ini kami pulangnya lewat Semarang. Nginap dulu karena emang ada rencana ngecek kerjaan di Semarang. Kami pun milih hotel yang sampingnya pas ama proyek kantor Pak Su. Jadi dipilihlah nginap di Candi Indah Semarang. Sebanyak 3 hari 2 malam kami nginap di sana. Dan itu menjadikan pengalaman yang cukup berkesan karena aku jadi tahu Semarang agak lamaan, sebab beberapa kali ke Semarang cuma sakjet-saknyet aja hahaha.



Minggu, 01 November 2020

Teh Manis




"Whould you like to drink something?"

"Tea or coffee?"

Apa yang ingin kamu minum, teh atau kopi?

Jika aku ditawari 2 jenis minuman itu untuk kuteguk, tentu tanpa ragu aku akan memilih teh. Ya, dibandingkan dengan orang jaman sekarang yang terdeteksi sebagai coffee addict (padahal bisa jadi istilah ini uda lumrah sejak dulu cuma menterengnya baru sekarang), aku lebih suka teh. Soalnya teh ga se-'gawat' kopi ketika uda mendarat di lambungku. Ini maksudnya lambungku doang loh ya yang emang dari sononya udah ga bisa senyaman itu dengan kopi. Sedangkan kalau ama teh masih bisa santuy. Walaupun ujung-ujungnya jadi ga bisa bobok juga...hohoho. 


Kamis, 22 Oktober 2020

Sinopsis Anacondas The Hunt for the Blood Orchid (2004)



Oleh : G Nita

Dibuka dengan adegan seorang suku asli pedalaman hutan Kalimantan yang sedang mengendap-endap diantara rimbunnya pepohonan untuk memburu harimau incarannya. Namun tiba-tiba saja harimau tersebut melompat ke arahnya karena ternyata sedang dikejar sesuatu. Dikejar apakah itu? Ternyata seekor anaconda raksasa yang kemudian beralih memburu suku pedalaman tadi hingga jatuh terjerembab ke dasar sungai yang berarus deras dimana terdapat spesies anggrek darah di sisi air terjunnya. Orang tadi lantas gagal menyelamatkan diri dari lilitan sang ular sehingga akhirnya sungai berubah menjadi kubangan darah disertai dengan jatuhnya kelopak merah sang anggrek yang bergerak dengan adegan slow motion.

***

Senin, 19 Oktober 2020

Pengalaman Berkemah Kok Gini Amat ya?


oleh : Mbul Kecil 

Hai ! Admin demplon Beby Mbul datang lagi..

Ga ngerti lagi deh kenapa tiap kali cerita tentang masa-masa sekolah rasanya ati nelangsa. Apa mungkin karena ada kewajiban ekstrakulikuler yang harus diikuti siswa kelas 1 unyuk-unyuk (baik pas aku SMP maupun SMA) ya? Bisa jadi ituw.





Jumat, 16 Oktober 2020

Review Yokohama Chinatown Fantasy



 

Kali ini aku akan bercerita tentang salah satu komik kesukaanku yang berjudul Yokohama Chinatown Fantasy karya Yuji Nishi Sensei (story) dan Hikino Shinji (art) dari volume 1-19. Walaupun yang aku baca minus volume 1 dan pamungkasnya volume 19. Aku mandeg sampai 18 Cuy, soalnya sekarang susah beli komik satuan kalau yang modelnya gini (baca : seri). 

Baca juga : Review W Juliet 



Selasa, 06 Oktober 2020

Mengungkep Bebek Sendiri


Oleh : G Nita

Hari Minggu kemarin kami ada hajatan ngungkep bebek sendiri. Ga dalam rangka apa-apa sih. Cuma lagi pengen aja. Eh, tapi sebenernya ini atas ide brilian Pak Suami sih yang emang hobi ngolah hal-hal ekstrem yang dalam hal ini adalah makanan. Maksud aku ekstrem karena sezuzurnya kami belum pernah ngungkep bebek ataupun unggas lainnya karena biasanya tinggal bela-beli aja di tukang penyetan pinggir jalan. Kalau ga ya mbebek Slamet yang udah terkenal maknyusnya berkat adanya sambel korek. Itu loh sambel yang huh hah banget, pakenya rawit semua ada bawangnya pula dan diulegnya model kasar.

Senin, 05 Oktober 2020

Gunung Seberang Sekolah (Part 1)





Bangun tidur suara udah menjelma bagaikan kodok. Mungkin karena kebanyakan minum es, jadinya serak-serak betjek basah deh. Haaaaa...okey, tapi badan juga udah menunjukkan sinyal-sinyal menuju meriyang saking lelahnya aku akhir-akhir ini hahaha...#andai waktu bisa dipause sebentar aja, ingin rasanya aku bobok dengan khidmatnya, wkwkwk...(tapi ga mungkin karena aku harus ada jeda buat bikin tutuw sebanyak 2 kali kelipatan di jam-jam tertentu, mengingat beiby uda ga ada yang nutuw lagi kecuali bayi besar 1 di pojokan sana, iya bayi besar itu kamu... iya kamuuuu #nah looo ha.... nglawak ala standup comedy aja Sayang, becandaaa wkwkkwk).

Okey, buat hiburan dikit aku mau posting yang ringan-ringan aja #sik sik sik.... bukannya isi postingan aku emang ringan semua ya. Iya sih, sebab kalau nulis berat, otak aku jadi sengkleh. Jadi ya udah lah ya kembali pada aktipitasku bersepak-sepik ria di dashboard blog nan geje badayyy ini (((kece badayyy kalik))).



Kamis, 01 Oktober 2020

Nasi Goreng Daun Mengkudu


Fried Rice with Mengkudu Leaf

Oleh : G Nita 

Hai..si demplon Beby Mbul balik lagi...

Kali ini aku akan ngomongin tentang nasgor. Nasi goreng aka bahasa londonya fried rice. Eh itu mah bahasa Inggris kalik. Kalau bahasa londonya aku tak tau huehhehe......

Jadi ceritanya, berkat komentar Mas Kal El di postinganku yang ini, aku jadi tau kalau model nasi goreng Betawi itu bisa dipakein daun mengkudu. Pas banget kan karena stok makanan juga lagi habis. Sebab aku belum sempet ke pasar lagi karena pasarnya jauh. Iya dianterin Pak Suami sih tiyep ke pasar, tapi tetep aja kan kudu meluangkan waktu minimal 1 hari khusus untuk belanja, paling biasanya weekend doang untuk belanja kebutuhan 1 minggu. Dengan catatan sedang ga males. 


Senin, 28 September 2020

Masak-Masak




Sebelum ganti bulan jadi Oktober. Sebab sebenernya aku ada kepengenan tiap bulan pengen ada 14 postingan, haha. Tapi ya begitulah kenyataannya malah lain dari harapan, karena updatenya masih mengikuti suasana hati berjalan. Jadi jumlah artikelku masih fluktuatif seperti harga sembako di pasaran.


Jumat, 25 September 2020

Makan Bakso Pakai Nasi





Pernahkan kalian mengalami masa-masa ketika makan bakso disandingkan dengan nasi? Kalau aku pernah. Jaman kecil dulu, jamannya masih susah. Belinya bakso tik tok tik tok yang didorong keliling kampung ama abang-abangnya, semangkuk masih kena Rp 500 perak. Jaman orde baru sih, jaman uang Rp 500-an masih gambar orangutan. Nah itu termasuknya bagi aku uda gede banget nilainya. Orang uang sakuku aja cuma Rp 100 perak. Duitnya kalau ga bentuk logam ya kertas warna merah yang ada gambar kapal layarnya, hihi. Lumayan buat beli jajan jadul Rp 50-an dapat 2 biji, kalau ga Rp 25 dapat 4. Itu aku masa-masa SD kelas 1,2,3,4. 


Minggu, 20 September 2020

"Sahabat Babi Oink-Oink"



Oleh : G Nita 

Hai perkenalkan, ini Sahabat Babi Oink-Oink fotomodel yang selama ini menemani Mbul sebagai bahan ilustrasi di hampir setiap postingannya. Oink-Oink udah mulai dikenal temen-temen dalam beberapa bulan terakhir ya kan, tapi belum ada pembahasan lebih lanjut tentang dirinya. Si babik pink nan imoet hasil imajinasi dan oret-oretan driji telanjangnya si Mbul ini. Iya, soalnya aku nggambar dia tanpa pen stylus karena ternyata lebih cepetan pake jari dong, meski jariku ujungnya bentek-bentek ga kayak ujung pulpen atau jari yang istilah jawanya mucuk eri hahaha... tapi alhamdulilah gampang begini. Dulu beli stylusnya anu yang harga murah sih jadi ujungnya ada bunder-bundernya dan kalau disentuhkan ke layar touchscreen kurang nyaman. Jadi aku ngerasa lebih enakan nunyuk-nunyuk langsung pake jari ke autodesk sketchbook pada layar tabku.


Kamis, 17 September 2020

Pengalaman Listrik Sering Jeglek dan Cara Mengatasinya


 

Sehari setelah acara membuat bacem telur puyuh, rumah malah kena apes. Ga ada angin ga ada ujan tiba-tiba listrik mati. Mana pas banget ama malam minggu pula. Jadi yang peteng cuma rumahku doang. Samping-samping pada nyala semua. Padahal bayar listrik selalu tepat waktu loh sayah haha. Jadi pasti ini ada 'something wrong'.

Tanda awalnya adalah kedengeran bunyi 'jepret' kenceng banget kayak ledakan. Waduh!!! Lha apa yang meledak ya. Bukan gas elpiji soalnya. Kupikir apa bohlam kamar mandi yang eternitnya rembes jadi airnya pada masuk ke situ dan bikin pecah. Tapi pas kucek bohlamnya ga kenapa-napa tuh (walaupun dalemnya emang penuh air). Terus Pak Suami coba cabut bohlamnya dan matiin semua saluran. Abis itu dia juga nyalain MCB-nya lagi (Miniature Circuit Breaker) dan aku disuruh ngetes nyala pa ga. Pas udah di-on-kan MCB-nya,  nyala sih, tapi beberapa detik kemudian jepret lagi. Hal ini terjadi berulang kali padahal satu persatu barang elektronik yang dayanya gede uda kami cabut kabelnya dari stop kontak. Baik kulkas belakang, kulkas showcase, AC, dan TV. Paling lampu aja yang nyala. Itupun 1 ruangan. Tapi ternyata tetep sama. Jeglek-jeglek mulu. Kejadian ini baru pertama kalinya kami alami. Sebelum-sebelumnya ga pernah tuh.



Rabu, 16 September 2020

Cerita Apalah-Apalah

  

Hal yang pertama kali kucari setelah bangun tidur sebenernya bukanlah HP, walaupun kadang penasaran juga sih mau ngecheck dashboard blog apakah ada komen masuk atau ga, hihi. Tapi itu nomor dua lah ya, sebelum benda ini nih yang kalau nyelip atau ketriwal rasanya bikin ku nyap-nyap. Apalagi kalau bukan iket rambut. Sebab semenjak pandemi ini udah terhitung berapa bulan aku ga ke salon buat cukur rambut jadilah rambut uda macam brekele saja, eeeh maksudku makin tebel aja (tebel, lurus, dan item ngikut gen orang tua alias dari sononya). Jadi kalau kagak diiket bikin kepalaku terasa berad seperti beradnya melihat tagihan listrik akhir bulan. 

Pernah sih kapan hari minta tulung Pak Su buat motongin rambutku dalam sekali seumur hidup tapi hasil potongannya aku nda berani minta yang rumit-rumit (takut jadinya poak hahahhahah...). Jadilah sebahu saja en then sekarang udah tambah panjang lagi. Nah, inilah yang salah satunya bikin aku kegerahan mulu. 


Selasa, 15 September 2020

Review RM Ayam Kampung Pinang, Tangerang



Oleh : Mbul 

Hay Gengs, Mbul mau posting ayam lagi nih.... Maybe ini semua berkat bodyku yang udah mirip babon lehor, jadi dari kemaren postingannya tentang ayaaaaaaaam melulu. Belum pada bosen kan ya kalau aku posting tentang ayam kuliner? Atau kalian pengennya aku posting apa wes, kasih tau di kolom komentar yak...

#Plaaakkk!!
#Sokseleb luh Mbul :D.



Sabtu, 12 September 2020

Kenangan Ayam Fried Chicken Depan Rita Pasaraya Kebumen



 

Tuh judul kok ga efektif babar blas ya? Uda ada ayam, masih pake fried chicken pula? Hahaha #abaikan...

Baiiiig...gw kembali lagi nih pemirsa, 

Masih pada bergairah kan ngebluknya eeeeh ngeblognya ?
Alhamdulilah...kalau iya.

Aku ndiri abis nguntal panadol nih gegara pala cenad-cenud kek lagunya Smash (kemungkinan besar karena takit gigi, hohoho). Jadi, kali ini aku mau update satu postingan lagi aja, buat taktinggal sampai Senin kalau ga Selasa.



Jumat, 11 September 2020

Review Mie Ayam Pak Paiman Pasar Kutoarjo



Postingan 2018, Kenangan Waktu Hamil Adiknya Kakak A

Wagelaseeeeeh, uda lama banget blognya dianggurin !!! Terus dateng-dateng bawa update-an tentang mie ! Mintak ditabok ga seeeh? Hihihi…salim-salim dulu ah sebelom pamer futu-futunya. Ya abis gimana ya… Tang-mentang baru mudik, eke ga bisa gitu aja dunk main kaboor ga ngisi updatean terbaru. Sapa tau ada yang menanti-nantikan cerita perut admin Mbul nan sexy inih haiiiish. Jadi, kali ini aku mau ngrekomendasiin tempat makan enak waktu Lebaran kemaren, karena eh karena diri ini terlalu mblenger dengan menu berbasis santen yang yu know la ya apa itu opor–plis aku udah bocen anet hiks sama yang namanya opor, jadilah waktu menyambangi Pasar Kutoarjo–yang mana hanya berjarak beberapa kilo saja dari rumah, kuputuskanlah buat ngemie aja. Iya ngemie-ayam.



Kamis, 10 September 2020

Sinopsis Malam Satu Suro (1988)



Oleh :  G Nita 

Di bawah sinar rembulan dan background suara burung hantu diantara pucuk-pucuk dahan di kawasan kuburan kampung, seorang tua berilmu kejawen tinggi bernama Ki Rengga tengah melakukan serangkaian ritual untuk membangkitkan orang mati yang telah menjelma menjadi sundel bolong. Dengan merapal beragam mantra, ia berhasil memanggil Suketi dari kuburnya dan bermaksud untuk mengangkatnya sebagai anak. Keduanya sempat terlibat duel sengit namun akhirnya Suketi bisa ditaklukkan setelah kepalanya ditancapkan sebuah paku besar. Suketipun berubah menjadi gadis yang cantik jelita dan kini hidup bersama Ki Rengga dan istrinya yang semula memang tidak dikaruniai seorang anak.

Judul : Malam Satu Suro
Tahun rilis : 1988
Sutradara : Sisworo Gautama Putra
Produser : Ram Soraya
Penulis : Naryono
Pemeran : Suzanna, Fendy Pradhana, Johny Matakena, Soendjoto Adibroto, Nurnaningsih, Belkiez Rachman, Karsiman Gada, Eddy Gunawan, Bokir, Dorman Borisman, Rengga Takengon, Rachelle, Ratih Moortri, Diana Suarkom, Henky Nero
Sinematografi : Subakti IS
Penyunting : Muryadi
Distributor : Soraya Intercine Films
Durasi : 84 menit
Negara : Indonesia

Senin, 07 September 2020

Playlist Lagu Tahun 2000-an yang Romantis dan Mellow





Berhubung hari ini ga ada agenda nulis berat, jadi aku mau iseng nge-list judul lagu era 2000-an (sebagian juga ada yang tahun 90-an) waktu masih jaya-jayanya band Tanah Air dan boyband luar negeri dengan lagu-lagunya yang everlasting dan ketika kudengarkan kembali, eh lha kok liriknya terasa 'deep' sekali. Ada yang romantis, ada yang melow, ada yang sedih, ada juga yang kasmaran, banyak sih. Tema klasik masalah percintaan dan yang pasti easy listening semua. Nah, apa aja daftarnya, langsung aja cabcus ke channel youtubenya masing-masing kalau ada yang mau dengerin. Tapi kali ini mau aku bagi jadi 2 kategori, yaitu lagu Indonesia dan lagu baratnya. Maybe cocok nih buat kuping kalian :) Yuk nostalgia sambil karaokean :D.


Minggu, 06 September 2020

Review Bakpia Kukus Tugu Jogja



Oleh : Dedek Mbul 

Di suatu pagi yang cerah, setelah Mas berangkat ke kantor, tiba-tiba aku dapat telpon dari doi yang ngabarin bahwa sepertinya aku dapat paket. Tapi waktu itu aku ga ngeh lantaran hp kusilent, dan baru kubuka setelah beres mandiin bocah. Abis itu aku telpon balik, dan aku tanya mang paket dari siapa? Katanya ya auuuuuk, kan siro sing belanja online aneng Mbul? Coba diinget-inget lagi, kemaren pernah masukin keranjang ke marketplace yang mana? Kubilang sih butaaaand.. Mbul tidac belanja onlain. 



Jumat, 04 September 2020

Resep Kacang Bawang




Oleh : Mbul Kecil

"Mas kasih tau dunk cara bikin kacang bawang ala panjengenan waktu itu."
"Mau tau caranya Mbul?"
"Yo hu umb laaa...kan mauk aku tulis di blog biar Teman-Teman jadi tau cara bikin kacang bawang yang enak dan renyah."
"Caranya yaitu, bukak lodonge (toplesnya), abis itu serog kacange (ambil kacange), terus dimaem deh."
Haduuuw....
#Beby_Mbul_spaneng_to_the_rescue

Baiklah...baiklah...



Rabu, 02 September 2020

Tumis Daun Mengkudu



Oleh : G Nita 

Whoooootttt?

Tumis daun mengkudu?

Mengkudu itu bukannya pace ya? Itu loh yang biasa buat ngobatin darah tinggi. Kalau yang dalam bentuk kaplet pasti pada tahu ama yang namanya pacekap :D. Soalnya dulu Mamine ada darah tinggi. Jadi setiap hari Beliau ada agenda ngejus buah mengkudu yang paitnya minta ampun dan baunya agak 'breng-brengan' bikin pengen huek-huek, hohoho.


Sabtu, 29 Agustus 2020

Review Telaga Sindur



Hallo teman-teman...
Assalamualaikum wr wb...

Sebenarnya Resto Telaga Sindur ini udah pernah aku ulas juga sih di blog ini. Yaitu pas momen masih berduaan aja ama Bapaknya anak-anak, alias sebelom hamidun. Tapi, karena konsep restonya emang cucmey buat family, jadi kayaknya patut aku review ulang deh. Kira-kira setelah sekian tahun ga sowan sana sekarang udah kayak apa ya? 


Jumat, 28 Agustus 2020

Jajanan yang Suka Aku Beli di Indomaret




Oleh : Dedek Mbul

Laaah...laaaah...judulnya kok sebut merek. Kagak judulnya aja keleus. Isi postnya juga. Ya gitu lah gw memang suka berbaik hati mempromosikan sesuatu meskipun gw tidak dibayar, hahahahaiii... #oh takkirain kamu brand ambassadornya Indomaret Mbul. Bukan lah. 

Eh sebenernya ga Indomaret aja deng, tapi semua minimarket juga suka aku sambangin. Termasuk Alfamart dan Alfamidi #ketahuan banget kan Mbul anaknya suka belanja. Ya, karena Indomaret itu mitaim akuuuuh....Lalu selain kebutuhan sehari-hari yang termasuk kategori berat, aku juga suka sesekali main khilap masuk-masukin draft jajanan aka snack-snack ringan ke dalam keranjang yang kemudian selalu berujung penyesalan ketika udah sampai di meja kasir. Loh kok bisa??? Yongkraiii...maksudnya kenapa kok aku bisa belanja sebanyak iniiiih? Jajanan apa sajakah itu? 




Kamis, 27 Agustus 2020

Resep Bacem Telur Puyuh ala si Mbul


Oleh : Mbul 

Belom lama ini Tamas mengumumkan bahwa ada penjual telur puyuh yang mangkal di depan kantornya dengan menggunakan mubil pick up. Penunggunya adalah seorang om-om berjenggot keriting yang menyediakan berbagai macam sembako mulai dari minyak goreng, gula pasir, telur ayam lehor aka broiler, sampai telur puyuh. Nah, kebetulan dia tertarik ama telur puyuhnya.

Rabu, 26 Agustus 2020

Bubur Sanepo Kutoarjo




Assalamualaikum wr wb....

Waktu mudik kemaren, bapak ngajak aku dan si Mas beli jenang yang terletak di kidul (selatan) perempatan Kutoarjo. Awalnya aku pikir jenang yang mana? Apa sejenis jenang krasikan yang kayak dodol Betawi? Ternyata bukan pemirsa. Melainkan jenangan aneka rasa yang lebih ke bentuk bubur-buburan.



Selasa, 25 Agustus 2020

Review Soto Betawi H. Mamat



Oleh : Gustyanittaa 
Assalamualaikum wr wb....

Gara-gara buka youtube terus liat youtuber yang spesialis kuliner lagi ngiming-ngimingin Soto Betawi H. Mamat, aku dan Pak Su pun berangan-angan kalo suatu hari nanti mau nyobain makan di situ #anaknya gampang banget kepengaruh emang, wkwkwkkw.

Jadi pada suatu siang setelah puas berkelana di pulau kapuk, akhirnya bangun-bangunperut udah meronta-ronta pengen diisi. Kebetulan karena hari Minggu adalah jatahnya libur masa nasional (buatku red), makanya Pak Su berinisiatif mengajakku ke Soto Betawi H. Mamat yang cabang Ruko Boulevard, Gading Serpong Blok AA 4 No. 23.



Senin, 24 Agustus 2020

Sate Ambal dan Nostalgia Kenangan Masa Kecil




Oleh : Gustyanita Pratiwi
Assalamualaikum wr wb....

*Sebenarnya aku pernah ngulas tentang kelezatan sate ini di blogku yang satu lagi yaitu gembulnita. Cuma lha kok di sana reviewnya aku gabung-gabungin ke kuliner yang lain sehingga konsentrasi ke satenya agak terpecah. Makanya aku mau nulis ulang khusus di sate ambalnya biar pembaca lebih fokus gitu 😉.

Uda berulang kali cerita bahwa aku tuh sebenernya anak dusun. Asalku dari sebuah desa kecil di Kabupaten Kebumen yang sekarang sedang mengadu nasib di pinggir ibukota. Berkutat lama dengan hiruk-pikuk asep knalpot dan kemacetan, kadang membuatku dan Pak Su pengen ngadem sejenak nengokin kampung orang tua. Makanya ga heran, meski sesibuk apapun kami (Pak Su aja keleus Mbul, situ tidakkk!), pasti kami menyempatkan diri buat pulkam. Nah, klo udah sampe rumah tuh (baik di rumah bapak ibuku maupun rumah bumer dan pakmer), pasti kami selalu dimanjakan dengan aneka hidangan nostalgic masa kecil yang enak-enak. Ya ga semuanya dalam bentuk dimasakin sendiri sih, tapi ada pula yang beli–dimana khususon dalam case aku tuh kuliner wajib yang meski aku cicipin sebelom balik Tangerang adalah Sate Ambal.


Minggu, 23 Agustus 2020

Gulai Melung Bu Hadi, Purbalingga



Oleh : Gustyanita Pratiwi

Heluw heluw heluuuuuw...

Masih edisi Purbalingga dimana Madam Beby Mbul akan menceritakan kembali perjalanan kuliner yang udah pernah aku tuliskan di tahun 2017 tapi masih satu rangkaian dengan banyak tempat. Jadi khusus untuk kali ini (dan kemaren), mau aku bikin satu tempat-satu tempat aja biar cepet keindeks ama Mbah Google....oooops... maksudku biar bisa puas ngejembrengin fotonya gitu. Karena tulisan yang dulu fotonya masih kubikin grid-grid jadi kurang kentara itu gambar piring isi kuah gulainya #bismilah semoga Ubungwatie masih bisa rewrite tanpa kehilangan gaya nulis Ubung yang dulu--yang masih anget momentnya, hahai.

***

Sabtu, 22 Agustus 2020

Sensasi Kuliner Malam Alun-Alun Purbalingga, Nyobain Bebek Kamijara !



Oleh : Gustyanita 

#Kenang-kenangan cerita di tahun 2017-an awal

Berhubung setelah ada beby ditambah masa pandemi ini belum rampung-rampung juga, maka agenda haland-haland Beby Mbul otomatis kena imbasnya. Hampir 5 bulan ini ga kemana-mana, angkrem aja dalam petarangan (((babon lehor kali ah angkrem dalam petarangan))) kecuali kalau buat beli popok, susu, beras, atau bahan sembako lainnya lah baru iya tancap gas ke indomaret atau alfamidi, walaupun akuh bukan brand ambassadornya :D. Kalau bapaknya anak-anak sih tetap kerja seperti biasa, cuma yang dulunya weekend sering jalan, sekarang kudu direm-rem angkrem dalem rumah sembari latihan ngirit #eh.





Jumat, 21 Agustus 2020

Resep Risol Mayo atau American Risoles




 

Akhirnya yaaaah, pecah telor juga sodara-sodara postingan tentang risol mayoku. Setelah berulang kali mengalami failed (kuhitung ada kali nyampe 3X, terutama pas bikin kulitnya yang agak tricky tapi akhirnya aku berani juga pajang risol ala-ala gue ini. Risolnya yang jenis mayo punya ya. Atawa kalau dari kalangan pegiat masak sering disebut sebagai american risol (amris). Disebut demikian sebenernya aku ga tau bagaimana sejarahnya, tapi mungkin karena isiannya cenderung ke type-type makanan orang barat kali ya, yaitu mayonaise, telur rebus dan smoked beef. Tapi ya aku ga tau juga deng benernya bagaimana. Cuma aku ngerasa seneng aja bikin risol mayo karena satu, ga perlu ribet lagi bebikinan isian rogut sayurnya. Dua, karena bikin kulitnya cukup menantang. Perlu sedikit skill agar menghasilkan kulit yang lentur dan ga gampang robek, makanya aku akalin pake campuran maizena sebanyak 2 sendok makan. Pake tapioka atau sagu juga bisa sih menurut literatur yang kudapat dari internet, cuma kali ini aku pakenya maizena sebagai pencampur terigunya. 



Jumat, 24 Juli 2020

Jalan-Jalan ke Tanah Lot, Ngadem, dan Ngrujak



Oleh : G Nita 

Ujug-ujug ada di Bali....

Ini jalan-jalan tahun kapan sih Mbul ?

Masih dalam rangkaian mlampah-mlampah Madam Beby Mbull di Pulau Dewata pada tahun 2016 silam Qaqa.. sebelum ada beiby alias masih berduaan aja ama Pak Su waktu 3 tahun penantian momongan #mau bilang hanimun tapi bukan hanimun, wong waktu itu aku lagi 'dapet', ahahaaaa..

Baca juga : Itinerary Bali 5 Hari 4 Malam

Kamis, 23 Juli 2020

Review Nyoman Cafe Jimbaran


Oleh : Gustyanita 
Assalamualaikum wr wb....

Jimbaraaaaaaaaan !!!! Why i should scream for this fuck**g awesome place? Because of uda lamaaaaa banget pengen ke sana setelah mendengar dongeng indah dari Pak Su yang mengisahkan betapa lezatnya seafood Jimbaran. Bagaimana juicynya si kerang panggang, udang galah yang worthed to try *halaah*, cumiiii, kepiting, plecing kangkung, ikan bakaaaaar, de el el. Uhhh sedeppp abis dah. Soalnya uda berkali-kali beliau mamam di sini meski dalam rangka ‘tugas negara’ alias dines ke luar kota buat nengokin perkembangan proyek Bali. Arrrgh apaseh…ga tertarik baideway ama proyek beliau ama kantornya, meski klo ada bonusan eyke yang paling capcus di garda terdepan buat nadahin ituh duid ke rekening, wkwkk* kan mayan ya booook buat nambah-nambah dana renov rumah yang entah kapan terealisasi*. *Lalu kulihat genting bocor dan berbunyi tik tik tik pada saat hujan tiba*. Huuuuush…ini tadi mau cerita Jimbaran malah jadi nyaut kemana-mana.



Rabu, 22 Juli 2020

Pesona Pantai Tanjung Pasir di Tangerang




Mampir Sejenak ke Taman Buaya Tanjung Pasir

"Sayank Tubul, dolan yok. Kemana gitu. Mantai-mantai kek," ajak Si Mas suatu kali di Hari Minggu yang penuh matahari (pada tahun yang telah lampau) saat mendapati seorang Tubulwati sedang ugat-uget aja kayak tatung nangka. Heu...ga deng, bukan begitu cara manggilnya. Doi kan jarang manggil aku Yank, Honey, Bonney, Sweety, Beiby, atau nama-nama lain yang kedengarannya  totwiit..... hahaa... Jadi ajakan sebenernya adalah berbunyi : "Dek Nyiet, ayo ndang tangi, kita jalan-jalan ke pantai. Buruuuuu ganti baju, nek ora tak tinggal loh," terus gw ditabok vantadnya biar ga males-malesan aja karena tura-turu sepanjang hari, wakakak...#Sendiko dawuh Gusti.

Senin, 20 Juli 2020

Review Bakmi Jawa Terminal Prembun





Postingan 15 Agustus 2017 
(Waktu Mbul hamil Kakak A)

Tau pertama kali tentang Bakmi ini adalah datengnya dari bokap. Nah, setelah direkomendasiin sama beliau, ternyata Tamas (Pak Su) ndilalahnya suka. Malah klo pas lagi kedapatan jatah nginep di Prembun (rumah bapak-ibuku-red), blio selalu ngajakin aku buat makan di sini #utukutukutuk pengerten bianget kamuw emang, Yank :-D.



Jumat, 17 Juli 2020

Sinopsis Matriarch (2018)




Oleh : G Nita 

Pasangan suami istri Hopkins yaitu Matt dan Rachel sedang melakukan perjalanan ke suatu tempat. Tak disangka, mobil yang mereka kendarai menabrak pohon yang menghalangi jalan sehingga menyebabkan mesinnya mogok. Ketika akan menghubungi mobil derek, sinyal di HP mereka nol. Kini, mereka terjebak di pinggir hutan di sebuah pedesaan terpencil nun jauh di Skotlandia sana. 

Bermaksud meminjam telepon kepada penduduk sekitar, akhirnya mereka mendapat sedikit pencerahan ketika melihat sebuah rumah pertanian yang letaknya tak jauh dari situ. Tak ada salahnya untuk mampir, begitu pikir Matt walaupun insting Rachel berkata jangan. Tapi karena untuk bermalam di jalanan rasanya tidak mungkin, maka mau tidak mau Rachel pun menurut saja. Terlebih dengan kondisinya yang tengah hamil tua seperti sekarang, opsi mencari tumpangan menginap adalah yang terbaik adanya. Ya, siapa tahu Tuan Rumahnya mau berbaik hati meminjamkan telepon. Walaupun di gerbang pintu sudah terpasang papan peringatan yang berbunyi "Hati-Hati dengan Area Privat Properti Kami", tapi mereka tidak ada pilihan lain selain harus ke sana. 


Judul : Matriarch
Tanggal rilis pertama : 2 November 2018
Sutradara : Scott Vickers
Penulis : Scott Vickers
Perusahaan produksi : New Light Films
Cast : Charlie Blackwood, Julie Hannan, Scott Vickers

Kamis, 16 Juli 2020

Menggambar Babi Oink-Oink




Oleh : Dek Mbul

Mbul lagi suka gambar Oink-Oink nih Teman-Teman. Dipakeinnya baju macem-macem. Mbul suka padukan dengan warna-warni di tubuhnya yang pink dan demplond gegeggegek. Terlihat sangat cute bukan? 


Rabu, 15 Juli 2020

Memorabilia Jakarta




Oleh : Dek Mbul

Abis resign dari tempat kerja tahun 2015 silam, praktis aku uda jarang ke Jakarta. 

Bentar...... 

2015 ke 2020 (ditambah ada covid), berarti udah hampir 5 tahunan lah ya aku ga sowan Jekardah. Ada sih 1-2 kali ke sana, tapi buat keperluan nyari buku doang di Blok M Square pas jamannya masih nggembol si kakak dan juga si adek dalam perut. Selebihnya bisa dikatakan amat sangat jarang aku ke sana, padahal jarak Tangerang Jakarta juga ga seberapa jauhnya, hemmmb...


Selasa, 14 Juli 2020

Sepincuk Nasi Penggel Khas Kebumen pada Suatu Pagi...




Oleh : Gustyanita 

Pagiku dibangunkan oleh alarm handphone merek Samsung yang berbunyi riuh. Tepat pukul setengah 6 kala sang fajar menyeruak dari ufuk timur dengan semburatnya yang kemerah-merahan, tugas suci mengantarkan ibu ke kantor yang berada di Kabupaten Kebumen ada dalam genggaman. Aku dan Pak Suami yang kala itu masih berduaan (sebelum hamil si kakak), kebetulan memang sedang ada di rumah kulon. Jadi ketika Seninnya tiba dan ibu sudah harus kembali ke kantor, maka yang ada dalam pikiran adalah kami siap mengantarkan ibu kemana saja ketimbang ibu harus naik colt dan berdesak-desakan dengan anak sekolah atau orang-orang pasar. Jadi aku dan Pak Su okey saja karena kalau ibu sampai naik colt bisa dipastikan bakal ada acara ngetemnya segala, belum bolak-baliknya si colt yang harus menaikturunkan penumpang pada beberapa titik pemberhentian... Jadi, ya sudah kami hayuk saja, sembari pulangnya direkomendasikan Bapak untuk mampir ke nasi penggel, kuliner khas Kebumen yang legendaris itu.